Menghargai Pilihan

Lagi. Entah mengapa bursa kepemimpinan daerah selalu memiliki kemampuan magis yang unik dalam memenuhi lini masa akun media sosial. Dan tentu saja selaku warga Tangerang ber-KTP jakarta akibat dari kemalasan orangtua dalam mengurus perpindahan domisili, kelihatannya media sosial memerlukan filter untuk topik-topik pilkada ibukota. Kelihatannya opsi itu akan disambut oleh para pengguna media sosial. Kata “para” disini seminimal-minimalnya merujuk ke beberapa akun media sosialku, termasuk satu akun cadangan di salah satu media sosial yang dulu kubuat untuk meminimalisir bahaya yang mungkin terjadi dari cyber crime, yang tak kunjung kesampaian.
Tentu saja selaku pengguna akun media sosial yang (terpaksa) mengikuti isu-isu yang muncul dalam pemilihan ini, terlepas dari kepastian mengikuti pemilihan yang sangat bergantung pada selesainya thesis perkuliahan, terlihat bahwa ketiga calon memiliki isunya tersendiri. Sang petahana yang terkena isu SARA selaku minoritas ganda dan sering terlihat naik pitak tanpa menyaring kata-katanya, sang (mantan) menteri pendidikan “santun”(?) yang bergabung dengan (mantan) lawannya saat pemilu dahulu terlepas dari prejudice negatif yang dahulu mereka miliki terhadap satu sama lain, dan juga anak mantan petinggi negara yang keluar dari karir militernya yang dapat dikatakan sangat gemilang sehingga mengemukakan spekulasi adanya eksploitasi, eh, pengaruh dari keluarga. Perlu diperhatikan bahwa banyaknya kata mantan di paragraf ini tidak mengindikasikan apapun selain kenyataan bahwa penulis merupakan sosok yang tidak terlalu (berminat) mengikuti isu-isu perpolitikan sejak didera sibuknya perkuliahan dan pertugasan. Mohon jangan disamakan dengan pembaca yang sulit untuk move on dari masa lalunya.
Di era yang sekarang ini, mereka yang mengisi lini masa dikelompokkan entah oleh siapa menjadi dua kubu secara garis besar: lovers dan haters. Katanya sih yang satu adalah pecinta segala sesuatu yang dilakukan salah satu calon, sementara yang satunya adalah yang membenci segala sesuatu yang dilakukan salah satu calon. Katanya. Tentu dalam praktiknya ada beda dengan teori, karena yang muncul di lini masaku adalah lovers merujuk ke segala postingan yang mendukung satu calon sementara haters merujuk ke segala postingan yang mengritisi atau menjatuhkan satu calon, terlepas dari sikap sang pencipta postingan tersebut.
Begitu pun dengan postingan positif dari sang mantan menteri, dimana terlihat foto ketiga pasangan calon pemimpin daerah tersenyum pada kamera saat melakukan swa-foto bersama saat akan melakukan pemeriksaan kesehatan. Di media sosial yang kuikuti terlihat bahwa komentar-komentar yang muncul merupakan komentar kekecewaan akibat mundurnya beliau dari kementerian dan terjun ke dunia politik yang katanya bukan tempatnya orang “baik”. Bukan berarti para calon yang lain tidak memiliki komentar miringnya tersendiri, sebagaimana komentar menyayangkan karir bagi si mantan tentara, seolah mereka yang menjalankan tidak memberikan pemikiran yang mendalam terhadap hidup dan impiannya. Pun, sang petahana kelihatannya sudah kebal terhadap julukan kafir dan tuduhan antek asing yang sering disematkan padanya.
Sayangnya, sikap para calon tidaknya mencerminkan sikap para pengikutnya. Yang dijuluki haters dengan lantangnya meneriakkan kejelekan satu calon, yang sumbernya belum tentu kredibel juga dalam melaporkan, bisa jadi malah situs satir atau cerita fiktif yang dijadikan rujukan. Yang dijuluki lovers pun tidak mau kalah, melantangkan komentarnya dengan caps lock meyakinkan pilihannya pasti lah yang benar. Dunia maya adalah arena bagi mereka mengadu komentar, yang tak jarang meremehkan mereka yang berbeda dan memaksakan untuk mengikuti kehendak sang pengomentar. Jelas hal-hal seperti ini merusak semangat orang-orang yang membuatku akun media sosial untuk melihat postingan populer di akun 9gag sepertiku.
Mungkin aku bukan orang yang terlalu peduli pada isu ini. Toh belum tentu aku bisa mengikuti pemilihan mengingat tanggungjawab studiku masih belum selesai. Terlebih, tanpa berniat mendiskreditkan pentingnya peranan pemimpin, aku masih menganggap pentingnya sinergi dengan beragama golongan masyarakat adalah apa yang bisa memajukan sebuah daerah. Dan menggolong-golongkan yang sudah tergolong-golong ini malah menambah remit permasalahan.
Melihat kembali foto bersama ketiga pasang bakal calon, mungkin ini saat yang tepat untuk merefleksikan suatu hal.

Mengingat persatuan adalah salah satu dasar negara, perlukah kita memecah belah masyarakat dengan meremehkan perspektif orang lain dan memaksakan opini diri? Juga, mulai menghargai apa yang para tokoh pilih dalam menjalani kehidupanku, mungkin. Toh, dia yang akan menjalani hidupnya. Bukan kita. Dan pencalonan diri bukanlah sebuah keburukan yang harus dihindari, kan?

What’s Next?

Lega! Akhirnya perjuangan dua bulan terakhir ini berakhir sudah, dengan catatan yang sangat positif. Setelah kesibukan seleksi beasiswa, persiapan keberangkatan, adaptasi dengan dunia perkuliahan, hingga dijebak jadi penanggungjawab acara kebudayaan indonesia di kota Enschede tempatku berdomisili, Indonesian Evening 2015 yang berlangsung 27 November kemarin, oleh ketua PPIE yang kamarnya kutempati saat ini, akhirnya ada waktu dan kemauan juga untuk membersihkan sarang laba-laba dari website yang tertinggalkan ini.

Senang mengetahui bahwa acara ini dinilai positif dari berbagai elemen pengunjung, entah dari komentar hasil wawancara PPI Belanda yang dapat dilihat di http://ppibelanda.org/indonesian-evening-2015-3/ ataupun dari komentar di page event facebook yang telah dibuat, seperti dalam screenshot berikut.

Bahkan KBRI datang dengan penari papua dari Politeknik Negeri Semarang dalam rangka meramaikan suasana.

12314155_10208278761790994_6351772872034728933_o

Dan, seperti biasa, semakin besar acaranya semakin lama durasi mengendap di kamar setelahnya. Tepar. Sulit untuk mengatakan procrastinating kali ini sebab meskipun dua minggu kedepan akan diisi dengan dua ujian oral dan satu presentasi grup, kegiatan pembelajaran tidak efektif untuk dilakukan saat ini. Mungkin juga sekedar pembenaran untuk sekedar beristirahat dari proses memahami yang masih berlangsung, tapi semoga uang rakyat yang saat ini ada di saku masih mencapai tujuannya.

Jadi, sebagaimana manusia yang selalu berproses dari satu hal ke hal lainnya, apa berikutnya? Entah lah, masa depan itu tidak pasti, biarkan saja menjadi misteri Ilahi. Selamat untuk Jamie Vardy dari Leicester City yang baru saja memecahkan rekor saat artikel ini ditulis. Mari beraktivitas kembali, semoga makin banyak pelajaran di hari esok untuk mengembangkan pribadi dan mampu memberi lebih, dan bermanfaat lebih.

3 ujian dalam 10 hari kedepan ditambah kegiatan lain dari PPI kota. Well, life can get worse any time, so just enjoy the show for now~

Update

Lama tidak update. Sejak migrasi dari bandung ke tangerang, rasanya. Bukan karena tidak ada yang bisa dibagi, hanya terlalu sibuk beristirahat dan menyiapkan masa depan.

Aku penasaran apa gunanya update, hingga sebuah akun media sosial dapat mengupdate status facebook atau tweet hingga mencapai puluhan bahkan ratusan kali tiap harinya. Mungkin dapat membantu seorang stalker dalam mengetahui informasi orang yang sedang dia perhatikan, terlepas dari relevansi informasi yang diupdate. Mungkin dapat membantu mendapatkan perhatian orang lain, atau orang yang diinginkan, meski entah standar apa yang digunakan untuk tahu bahwa sang pemilik akun diperhatikan. Mungkin untuk sekedar berbagi hal-hal yang dianggap menarik, bercerita tentang suatu hal dari sudut pandangnya, butuh tempat untuk meracau, ikut-ikutan hal yang sedang nge-trend, atau bahkan untuk menggiring opini publik atau mencuci otak seluruh umat manusia dengan berbagai update dan informasi yang entah bagaimana memeriksa validasinya. Entah lah, tapi untuk apa juga dipedulikan?

Beruntunglah manusia bukan mesin. Jika mesin perlu di-update setiap hari, selain boros akibat biaya update yang tinggi, dan kecenderungan untuk berlaku lain tiap kali update sebab emosi yang dapat berubah drastis akibat satu hal yang tidak makan waktu lama, ada juga tendensi untuk berpikir bahwa mesin tersebut cacat dan sulit diurus sebab banyaknya jumlah update yang diperlukan itu untuk jadi berfungsi dengan baik, dan mungkin perlu diperlakukan berbeda setelah tiap update. Orang-orang marketing yang bisa melihat peluang bisa saja mengatakan bahwa pengembangan berkelanjutan merupakan fitur utama mesin tersebut, dan mungkin berhasil memanipulasi masyarakat untuk menjual beberapa produk lebih banyak.

Apakah manusia sulit diuris, atau terus berkembang menjadi lebih baik? Bisa saja keduanya, bisa saja bukan keduanya. Manusia makhluk irrasional, mungkin saja penjelasan tidak terlalu dibutuhkan. Mengikuti keinginan saja. Kalau begitu, berikut updateku:

Sibuk beristirahat dan mempersiapkan masa depan. Tidak sepenuhnya menganggur, sempat mengisi pelatihan dan ikut seminar internasional, ditambah urusan dokumen persyaratan mendaftar universitas dan beasiswa, seleksi pekerjaan di bidang yang memang diminati, dan saat ini mengikuti kuliah online di http://www.coursera.org.

Saat sedang luang, menganggur dan mati gaya itu pilihan, mengingat banyaknya kegiatan yang dapat dilakukan berlandaskan perkembangan zaman. Terlebih saat deadline kuliah online, dan tugas-tugas yang belum selesai. Tidak masalah untuk abai sih, toh kuliah gratis dan tanpa konsekuensi, selama abai tidak menjadi kebiasaan setidaknya. Mengerjakan tugas sesuai batasan waktu dapat meminimalisir kemungkinan itu.

Masa depan akan jadi seperti apa sih masalah nanti saja. Toh, tugas manusia itu berusaha dan berdoa, tugas Allah itu sisanya. Dan, tidak etis bukan untuk menuntut pihak lain melaksanakan tugasnya saat kita belum melaksanakan tugas kita?

Seimbang?

Pagi yang menyenangkan, salah satunya karena kabar dari kawanku yang baru saja mengabarkan aku dan kawan-kawanku tentang kabar kawanku yang lain, yang baru saja diumumkan lolos seleksi Indonesia Mengajar. Selamat bagi yang lolos seleksi juga.

Dan teringat pada kejadian beberapa waktu lalu, saat salah seorang kawan dari universitas pendidikan bercerita tentang sulitnya mendapat pekerjaan sebagai guru karena meningkatnya standar minimal pendidikan guru. Menjadi guru di lembaga bimbingan belajar juga sulit diharapkan, karena lembaga tersebut lebih suka menggunakan mahasiswa dari universitas atau institusi ternama, yang belum tentu berkecimpung di dunia pendidikan juga, sebagai bahan pemasarannya.

Dan teringat pada sektor lain dari Indonesia: Riset dan Teknologi. Sektor yang mungkin saat ini kekurangan sumber daya, jika kita lihat dari berapa jumlah profesor per 1000 penduduk di negeri ini, jika kita lihat berapa banyak sumber daya potensial yang memilih untuk langsung berkarir demi kesejahteraan hidup mereka. Bukan pilihan yang salah dalam konteks individu, namun jika terlalu banyak individu yang melakukan hal sama tentu ada potensi untuk menimbulkan masalah. Menurutmu, perlukah ada gerakan Indonesia Meriset?

Dan teringat pada pelajaran fisika dan kimia di tingkat satu dulu, bahwa sebuah sistem yang bereaksi akan mencapai kesetimbangan di suatu hari. Namun bagaimana jika keseimbangan yang selama ini ditunggu-tunggu ternyata timpang, condong pada beberapa sektor dan abai pada sisanya? Entah lah, mari berharap bahwa 69 tahun belum cukup untuk menyeimbangkan sistem ini.

Jadi sedikit berharap saat kuliah nanti insentif para periset ditingkatkan. Anyway, for now, the best possible option in this equilibrium might be to do the best in every way we have chosen.

Selamat Memperbaharui Tahun!

Selamat memperbaharui tahun!

Karena faktanya, bumi selalu mengorbit pada matahari, dan tidak terlihat peduli sedikit pun. Kita saja yang berusaha memperbaharui angka tahunnya, berusaha agar kita tidak kehilangan data dan mampu memprediksi segalanya. Kita saja yang berusaha memperbaharui tahunnya, dengan tidak mengulang kesalahan-kesalahan di tahun sebelumnya tahun ini. Kita saja yang berusaha memperbaharui tahunnya, dengan berbagai resolusi dan janji bagi diri yang kita terapkan pada diri kita di awal tahun ini. Kita saja yang berusaha memperbaharui tahunnya, dengan terus berusaha untuk memperbaiki diri.

Karena terlepas dari tahun berapapun ini, tidak banyak yang berubah dari manusia selain usianya, setidaknya selama manusia tersebut berusaha memperbaiki dirinya sendiri.

Selamat memperbaharui tahun!

Menemukan Keseimbangan

Menemukan keseimbangan yang tepat adalah hal terpenting dalam perkembangan, apapun kasusnya, baik dalam diri sendiri, anak kecil, masyarakat, ataupun makhluk hidup secara keseluruhan.

Seperti analogi kupu-kupu yang berusaha keluar dari kepompong untuk menguatkan sayapnya, terlalu banyak bantuan dapat mematikan individu dengan menghalanginya untuk berkembang dan mempelajari keahlian-keahlian tertentu, menjadikannya sangat tidak siap untuk menghadapi dunia nyata saat bantuan yang selalu diberikan menghilang. Di sisi lain, tiadanya bantuan dan dukungan dapat mematahkan semangat dan menghilangkan harapan, terlebih jika pada akhirnya sang makhluk berpikir bahwa kelihatannya apa yang dia lakukan mustahil memang, toh pilihan untuk berpindah jalan selalu terbuka.

Terlalu mementingkan orang lain akan menyebabkan terlalu banyak hal yang harus dikorbankan dan emosi yang perlu ditahan dalam diri, namun terlalu mementingkan diri sendiri pun akan menyebabkan orang lain menjauh, yang dapat menutup beberapa pintu rezeki.

Terlalu bebas dapat menjadikan seseorang tidak punya tujuan, atau tidak tahu aturan. Seperti blog ini, misalnya. Topik yang dibahas asal, mengikuti apa yang ada di pikiran saja, dan entah jika ada aturan dunia maya yang dilanggar. Tapi terlalu terkekang juga mematikan inisiatif dan kreativitas. Seperti aku, yang lebih memilih untuk berhenti menulis kalau tidak bisa bebas, entah dengan penyetiran topik bahasan atau berbagai hal lainnya, dengan berbagai alasan ataupun bualan. Oke, mungkin memang topik bahasan perlu ditambah agar lebih banyak manfaat yang dapat dihasilkan, tapi persetan dengan keinginan pasar ataupun bahan jualan, apa untungnya menjual kepalsuan, membunuh karakter demi keuntungan?

Bukankah kita diajarkan untuk tidak berlebih-lebihan? Hal yang berlebihan dapat menimbulkan kemuakan. Setidaknya bagiku. Muak saja dengan berbagai standar yang terlalu diskriminatif dan memberikan cap, topik ini layak tulis, topik itu sampah, yang ini mahasiswa berprestasi, yang itu mahasiswa tidak berguna. Muak saja dengan dunia yang terlalu penuh dengan bualan dan kebohongan, lakukan ini untuk menambah nilai jual, sembunyikan borok itu agar memperbesar keuntungan, orang-orang tidak peduli dengan kemunafikan, nilai moral sudah tidak relevan. Muak saja dengan strata sosial, temui si ini agar urusan itu dipermudah, jangan kontak dengan si itu agar nama baik terjaga. Muak saja dengan masyarakat, yang kaya punya privasi untuk menikmati berbagai fasilitas, yang berkecukupan harus menerima kenyataan bahwa terjebak dalam rutinitas, yang miskin harus menerima nasib dan mempersiapkan diri untuk tergilas. Yang mengaku beragama sibuk berdoa di tempat ibadahnya, yang mengaku cendekia asyik sendiri dengan data dan teorinya, yang mengaku wakil rakyat lupa akan janji-janjinya, yang mengaku mahasiswa sibuk dengan teman-teman dan tugas-tugasnya, kebanyakan orang sibuk sendiri dengan urusannya. Ada, tapi tidak banyak yang peduli dan beraksi memperbaiki nasib sesamanya, seolah dengan bayar pajak kewajiban sudah lepas, fakir miskin dan anak terlantar sudah ditanggung negara. Oh, bahkan bayar pajak pun tidak semua taat. Hebat. Muak saja dengan segala aturan, alasan, dan mungkin bualan yang meminimalisir manfaat yang dapat diberikan, kalau begini resiko yang berupa skenario perandaian yang entah berapa besar kemungkinan terjadinya begitu lah, berargumen suatu hal tidak feasible tanpa alasan yang dapat dipertanggungjawabkan lah, ah, sudah lah. Toh kemuakan tidak akan mengubah pola pikir, meski mungkin juga yang membaca berminat untuk mengoreksi diri.

Uniknya, banyak orang tahu tapi tetap saja melakukan hal secara berlebihan. Kritik terhadap oknum tertentu yang berlebih, misalnya, terlebih jika tidak disertai solusi atau aksi untuk memperbaiki kondisi, hanya menghasilkan kontroversi dan debat kusir tanpa arti. Ketergantungan berlebih terhadap subsidi, misalnya, seolah rezeki hanya dapat diperoleh melalui subsidi, seolah kerja keras sudah kehilangan arti. Kebencian atau diskriminasi terhadap kaum atau pendapat lain, misalnya, seolah semua harus sama dan perbedaan adalah nista.

Memang, dapat tidak sama dengan pasti. Berapa besar kadar yang tepat agar semuanya seimbang, entah, tugas kita untuk mencaritahu, atau setidaknya mencoba menjaga kadarnya. Seperti tulisan-tulisan di blog ini misalnya. Mencoba bercerita dan memberi makna, memberitahu apa yang dirasa sembari menunjukkan yang perlu dibenahi yang mana. Bagi orang-orang yang tidak peduli, memang tulisan-tulisan hanya celotehan yang gagal dalam tujuannya. Tapi jika mereka tidak peduli, untuk apa juga kupedulikan? Jelas kepedulian yang kuberikan akan menjadi tidak seimbang dengan kepedulian mereka.

Berbuat salah lah, cobalah hal baru, tak usahlah berpikir terlalu jauh tentang masa depan, bertingkahlah semaunya, ikutilah beberapa masukan dan abaikanlah sisanya, hadapilah konsekuensinya dan belajarlah dari segalanya. Temukan keseimbangan, itu intinya.

Privasi

Kelihatannya dewasa ini privasi sudah menjadi kemewahan yang hanya dapat dinikmati oleh segelintir insan. Belum lama ini ada beberapa kawan yang memperbaharui status di halaman facebooknya untuk menolak facebook dari menyimpan data pribadi, foto, video dan beberapa hal lain dari dirinya. Bukankah manusia itu unik? Jika tidak ingin facebook menyimpan data tersebut, mengapa data tersebut diunggah ke facebook?

Facebook, dan media sosial lainnya baik itu twitter, tumblr, instagram, path dan berbagai media sosial yang tak pernah kupedulikan lainnya, hanyalah salah satu wajah dari minimnya privasi dewasa ini. Jarak semakin singkat, informasi semakin membludak. Semua orang dapat mengakses semua file yang ada. Meskipun gambar, video atau data apapun dapat diatur agar hanya bisa dilihat oleh beberapa orang tertentu, orang-orang di luar kelompok tertentu itu pun bisa saja mencari jalan belakang dengan mempelajari cara hacking yang benar, dan tujuannya belum tentu baik. Entah siapa yang patut disalahkan atas hal ini, manusia yang mengunggah data atau manusia yang penasaran untuk melihat data tersebut? Secara logika, harusnya sih keduanya. Entah apakah ini disebabkan kodrat manusia sebagai makhluk sosial yang ingin berbagi, kebanyakan manusia belum mengerti, atau memang saat ini sudah tidak banyak yang peduli dengan privasi.

Mungkin dapat dikatakan bahwa saat ini semua orang telah terdeteksi. Perkembangan zaman mengharuskan tidak ada lagi insan yang dapat bersembunyi. Semua orang tau apa yang kita suka, kemana kita semalam, dengan siapa kita berteman, keahlian apa yang kita punya dan kita tidak punya, dan lain sebagainya. Ya sudah, biarkan saja begitu. Kita bisa melawan, tentu, namun untuk apa? Toh keberadaan kita bukanlah hal yang nista.

Aku tidak bisa melakukan apa-apa terhadap hal yang telah diunggah dan terlanjur tersimpan, tapi jika ada data yang penting dan terlanjur terunggah dan dapat membahayakan seperti alamat rumah atau kontak pribadi–meski aku belum pernah mendengar keberadaan kelompok rampok yang mengidentifikasi calon korban melalui media sosial, apa salahnya waspada?–aku menyarankan untuk meng-update informasi tersebut dengan informasi yang salah. Update lah secara berkala, semoga pihak media sosial di masa depan kebingungan mana update yang paling benar dari sekian banyak informasi yang kalian masukan. Toh pada dasarnya yang kita gunakan adalah media sosial, bukan pendeteksi kebohongan. Tidak dapat bersembunyi tidak sama dengan tidak dapat memanipulasi informasi, kan?

Selain itu untuk insan yang menggunakan master password: 1 password untuk semua akun, mungkin ada baiknya sedikit menambah tingkat kesulitan passwordnya, dengan menambah satu kata yang berbeda di tiap akun misalnya. Seperti dari masterpassword menjadi kerjamasterpassword, masterpasswordfacebook, dan lain sebagainya. Hanya untuk meminimalisir kemungkinan semua akun disalahgunakan hanya karena satu password terbongkar.

Dan tentu saja, jangan lupa berdoa agar keberadaanmu yang terdeteksi itu tidak disalahgunakan orang lain. Katanya sih itu senjata terampuh orang muslim, tidak perlu disia-siakan, bukan?

Hanya mencoba memberikan saran bagi mereka yang ingin memiliki privasi di dunia yang sedang tidak membutuhkannya saat ini. Semoga bermanfaat 🙂