Amanah

Lelah. Yah, wajar bukan jika manusia merasakannya? Setelah ditunjuk jadi penanggungjawab dari program pasca aktivitas di jepang akhir bulan lalu, dengan selembar kertas A2 (atau A1? Ah, entah) berisi rangkuman apa yang perlu dilakukan dalam jangka waktu 1-3 bulan kedepan, kelihatannya aku tidak bisa berfokus pada Tugas Akhir sebanyak yang kuinginkan. Ya sudah, nikmati saja lah, jadi ingat perkataan seorang sahabat, “Mungkin kesibukanmu adalah cara-Nya menjagamu dari melakukan perbuatan buruk yang Dia benci”. Ya, kuharap begitu.

Temanku juga pernah berkata, “Gak apa lelah, yang penting lillah”. Perkataan yang kuragukan pernah kulakukan selama ini. Entah mengapa aku tidak pernah terpikir melakukan sesuatu karena apa, tidak ada alasan tertentu, hanya melakukan karena ingin saja. Dan aku lebih suka berpikir mengenai apa yang perlu dilakukan daripada berfokus pada kenapa perlu dilakukan, entah, perlukah kita mempermasalahkan sebuah kegiatan itu berguna atau tidak saat ingin melakukannya? Kalau ada yang ingin, silahkan, mungkin terinspirasi dari fiqih prioritas untuk memprioritaskan yang lebih sedikit bahayanya atau lebih banyak manfaatnya, sayangnya aku kurang paham akan hal itu. Entah, bukankah kita diperkenankan berbuat sesuka kita asal kita tidak lupa bahwa kita akan mempertanggungjawabkannya kelak?

Ah, sudah lah, bosan memikirkan amanah yang kuterima. Kemarin ada momen yang menarik di rumah belajar yang kuikuti, bagaimana kalau membahas itu?

Hal itu terjadi saat aku sedang mengingatkan beberapa orang anak untuk menjaga tindakannya. Ada beberapa yang menurut, ada beberapa yang menolak, seperti biasa. Dan umumnya aku menangkap anak-anak tersebut dan melarang mereka mengulang hal tersebut.

Memang ada beberapa orang yang mengatakan bahwa tidak boleh menggunakan kata negatif seperti “jangan” atau “tidak” pada anak kecil, tapi aku tidak terlalu mempedulikannya. Karena di masa kecilku pun aku mendengar beberapa kalimat larangan, dan aku tidak menganggap itu buruk. Sebagaimana saat aku kelas 2 sd dahulu, saat baru pindah ke ciledug, dimana sang imam tarawih membaca surat An-Naas terlalu panjang dan lama. Aku yang bosan mengambil inisiatif untuk membaca surat tersebut sendiri karena bosan menunggu imam menyelesaikan bacaannya, dan akhirnya aku pun mendahului imam. Setelah shalat, kakekku yang berada di sebelahku hanya berkata padaku bahwa tidak boleh mendahului gerakan imam. Sampai sekarang aku tidak pernah mendahului imam lagi. Aku juga pernah mencobanya ke seorang anak, saat dia sedang hobi memegang alat vital anak lain, entah siapa yang mengajarkan. Dan aku pun langsung menegur dia bahwa itu tidak sopan dan tidak boleh dilakukan, setidaknya sudah lebih dari setengah tahun dan aku belum melihat dia melakukannya lagi. Itu satu-satunya kalimat larangan yang pernah kukeluarkan dan (semoga) efektif, aku penasaran bagaimana kakekku melakukannya. Kelihatannya kalimat larangan yang diberikan dengan cara atau pada waktu yang tepat punya pengaruh tersendiri.

Dan saat aku mencoba menarik janji pada seorang anak untuk tidak melakukan suatu hal lagi, si anak itu meronta dan berusaha melepaskan diri karena tidak mau melakukannya. Oke, sebuah tindakan yang menyebalkan disaat situasi sedang riuh dan perlu ditenangkan. Tapi setelah dipikir lagi, bahkan dari anak-anak yang biasa kita golongkan “anak nakal” pun tetap ada yang mengerti beratnya perkataan dan konsekuensi dari mengucapkan janji. Dan aku ingin bertanya, bagaimana dengan pemimpin saat ini?

Sejak SMA, aku lumayan sering bergaul dengan orang-orang yang siap menerima amanah hanya kalau mereka diamanahkan. Dan pola pikir tersebut melekat padaku hingga sekarang, semua amanah yang kuterima merupakan pemberian dari orang-orang yang percaya padaku. Karena itu pada awalnya aku sempat merasa heran pada orang-orang yang meminta amanah untuk dirinya, meminta orang lain untuk percaya padanya. Lihat saja poster-poster yang ada, orang-orang yang tidak kita kenal sama sekali tetiba mengeluarkan poster dan baliho raksasa yang meminta kepercayaan kita. Siapa mereka? Entah. Apakah mereka siap mempertanggungjawabkan janji dan kepercayaan tersebut? Tidak tahu. Well, setidaknya aku sedikit memahami kenapa orang memilih untuk golput.

Ah, kadang pelajaran dan teguran itu selalu ada dimanapun ya, baik terlihat jelas dibawah terangnya cahaya ataupun tersembunyi di dalam pekatnya kegelapan, tapi selalu ada, terutama jika kita mau mencarinya. Pembelajaran kehidupan. Entah apa yang menyebabkan semua ini, ada sahabat yang berkata bahwa kadang kita terlalu sibuk mengobati gejala, tapi lupa mengobati penyakit yang sesungguhnya. Dalam hal ini, entah apa penyakitnya, apakah hal yang sulit dibenahi seperti persepsi masyarakat dan sistem pendidikan, atau hal sederhana seperti pengakuan kepada sang anak yang dididik?

Entah lah, banyak yang perlu dikerjakan, baik bagi sang pemimpin yang akan terpilih ataupun bagi rakyat jelata yang terdidik untuk memperbaiki kondisi saat ini. Yaa, kita bisa diam, berharap ada orang lain yang sadar dan akan mengubah segalanya, tapi bahaya juga kalau semua orang menunggu sosok yang siap mengubah itu. Karena itu, kenapa kita tidak mulai menarik trigger perubahan? Entah bagaimana akhirnya memang, tapi playlist entah kenapa sedang tepat untuk menyemangati, dengan lagu tidal wave dari owl city.

The end is uncertain and I’ve never been so afraid
But I don’t need a telescope to see that there’s hope
And that makes me feel brave

Jadi ikhwan jangan cengeng (Agung Pratomo)

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dikasih amanah pura-pura batuk..
Nyebutin satu persatu kerjaan biar dikira sibuk..
Afwan ane sakit.. Afwan PR ane numpuk..
Afwan ane banyak kerjaan, kalo nggak selesai bisa dituntut..
Afwan ane ngurus anu ngurus itu jadinya suntuk..
Terus dakwah gimana? digebuk?

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dikit-dikit dengerin lagunya edcoustic..
udah gitu yang nantikanku di batas waktu, bikin nyelekit..
Ke-GR-an tuh kalo ente melilit..
Kesehariannya malah jadi genit..
Jauh dari kaca jadi hal yang sulit..
Hati-hati kalo ditolak, bisa sakiiiittt…

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dikit-dikit SMSan sama akhwat pake Paketan SMS biar murah..
Rencana awal cuma kirim Tausyiah..
Lama-lama nanya kabar ruhiyah.. sampe kabar orang rumah..
Terselip mikir rencana walimah?
Tapi nggak berani karena terlalu wah!
Akhirnya hubungan tanpa status aja dah!

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Abis nonton film palestina semangat membara..
Eh pas disuruh jadi mentor pergi entah kemana..
Semangat jadi penontonnya luar biasa..
Tapi nggak siap jadi pemainnya.. yang diartikan sama dengan hidup sengsara..
Enak ya bisa milih-milih yang enaknya aja..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ngumpet-ngumpet buat pacaran..
Ketemuan di mol yang banyak taman..
Emang sih nggak pegangan tangan..
Cuma lirik-lirikkan dan makan bakso berduaan..
Oh romantisnya, dunia pun heran..
Kalo ketemu Murabbi atau binaan..
Mau taruh di mana tuh muka yang jerawatan?
Oh malunya sama Murabbi atau binaan?
Sama Allah? Nggak kepikiran..
Yang penting nyes nyes romantis semriwing asoy-asoy-yaannn..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Disuruh infaq cengar-cengir..
Buat beli tabloid bola nggak pake mikir..
Dibilang kikir marah-marah dah tuh bibir..
Suruh tenang dan berdzikir..
Malah tangan yang ketar-ketir..
Leher saudaranya mau dipelintir!

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Semangat dakwah ternyata bukan untuk amanah..
Malah nyari Aminah..
Aminah dapet, terus Walimah..
Dakwah pun hilang di hutan antah berantah..
Dakwah yang dulu kemanakah?
Dakwah kawin lari.. lari sama Aminah..
Duh duh… Amanah Aminah..
Dakwah.. dakwah..
Kalah sama Aminah..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Buka facebook liatin foto akhwat..
Dicari yang mengkilat..
Kalo udah dapet ya tinggal sikat..
Jurus maut Ikhwan padahal gak jago silat..
“Assalammu’alaykum Ukhti, salam ukhuwah.. udah kuliah? Suka coklat?”
Disambut baik sama ukhti, mulai berpikir untuk traktir Es Krim Coklat ..
Akhwatnya terpikat..
Mau juga ditraktir secara cepat..
Asik, akhirnya bisa jg ikhtilat…
yaudah.. langsung TEMBAK CEPAT!
Akhwatnya mau-mau tapi malu bikin penat..
badan goyang-goyang kayak ulat..
Ikhwannya nyamperin dengan kata-kata yang memikat..
Kasusnya sih kebanyakan yang `gulat’..
Zina pun menjadi hal yang nikmat..
Udah pasti dapet laknat..
Duh.. maksiat.. maksiat…

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ilmu nggak seberapa hebat..
Udah mengatai Ustadz..
Nyadar diri woi lu tuh lulusan pesantren kilat..
Baca qur’an tajwid masih perlu banyak ralat..
Lho kok udah berani nuduh ustadz..
Semoga tuh otaknya dikasih sehat..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Status facebook tiap menit ganti..
Isinya tentang isi hati..
Buka-bukaan ngincer si wati..
Nunjukkin diri kalau lagi patah hati..
Minta komen buat dikuatin biar gak mati bunuh diri..
Duh duh.. status kok bikin ruhiyah mati..
Dikemanakan materi yang ustadz sampaikan tadi?

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ngeliat ikhwan-ikhwan yang lain deket banget sama akhwat mau ikutan..
Hidup jadi kayak sendirian di tengah hutan rambutan..
Mau ikutan tapi udah tau kayak gitu nggak boleh.. tau dari pengajian..
Kepala cenat-cenut kebingungan..
Oh kasihan.. Mendingan cacingan..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ngeliat pendakwah akhlaknya kayak preman..
Makin bingung nyari teladan..
Teladannya bukan lagi idaman..
Hidup jadi abu-abu kayak mendungnya awan..
Mau jadi putih nggak kuat nahan..
Ah biarlah kutumpahkan semua dengan cacian makian..
Akhirnya aku ikut-ikutan jadi preman..
Teladan pun sekarang ini susah ditemukan..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Diajakain dauroh alasannya segudang..
Semangat cuma pas diajak ke warung padang..
Atau maen game bola sampe begadang..
Mata tidur pas ada lantunan tilawah yang mengundang..
Tapi mata kebuka lebar waktu nyicipin lauk rendang..
Duh.. berdendang…

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Bangga disebut ikhwan.. hati jadi wah..
Tapi jarang banget yang namanya tilawah..
Yang ada sering baca komik naruto di depan sawah..
Hidup sekarang jadinya agak mewah..
Hidup mewah emang sah..
Tapi.. kesederhanaan yang dulu berakhir sudah?

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dulunya di dakwah banyak amanah..
Sekarang katanya berhenti sejenak untuk menyiapkan langkah..
Tapi entah kenapa berdiamnya jadi hilang arah..
Akhirnya timbul perasaan sudah pernah berdakwah..
Merasa lebih senior dan lebih mengerti tentang dakwah..
Anak baru dipandang dengan mata sebelah..
Akhirnya diam dalam singgasana kenangan dakwah..
Dari situ bilang.. Dadaaahhh.. Saya dulu lebih berat dalam dakwah..
Lanjutin perjuangan saya yah…

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Nggak punya duit jadinya nggak dateng Liqo..
Nggak ada motor yaa halaqoh boro-boro..
Murabbi ikhlas dibikin melongo..
Binaan nggak ada satupun yang ngasih info..
Ngeliat binaan malah pada nonton tv liat presenter homo..
Adapula yang tidur sambil meluk bantal guling bentuk si komo..

Oh noo…

Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…

Akhi… banyak sekali sebenarnya masalah Ikhwan..
Dimanapun harokahnya…

Akhi.. Di saat engkau tak mengambil bagian dari dakwah ini..
Maka akan makin banyak Ikhwan lain yang selalu menangis di saat mereka mengendarai motor.. Ia berani menangis karena wajahnya tertutup helm… Ia menangis karena tak kuat menahan beban amanah dakwah..

Akhi.. Di saat engkau kecewa oleh orang yang dulunya engkau percaya.. Ikhwan-ikhwan lain sebenarnya lebih kecewa dari mu.. mereka menahan dua kekecewaan.. kecewa karena orang yang mereka percaya.. dan kecewa karena tidak diperhatikan lagi olehmu.. tapi mereka tetap bertahan.. menahan dua kekecewaan… karena mereka sadar.. kekecewaan adalah hal yang manusiawi.. tapi dakwah harus selalu terukir dalam hati..

Akhi.. disaat engkau menjauh dari amanah.. dengan berbagai alasan.. sebenarnya, banyak ikhwan di luar sana yang alasannya lebih kuat dan masuk akal berkali-kali lipat dari mu.. tapi mereka sadar akan tujuan hidup.. mereka memang punya alasan.. tapi mereka tidak beralasan dalam jalan dakwah.. untuk Allah.. demi Allah.. mereka.. di saat lelah yang sangat.. masih menyempatkan diri untuk bangun dari tidurnya untuk tahajjud.. bukan untuk meminta sesuatu.. tapi mereka menangis.. curhat ke Allah.. berharap Allah meringankan amanah mereka.. mengisi perut mereka yang sering kosong karena uang habis untuk membiayai dakwah…

Akhi.. Sungguh.. dakwah ini jalan yang berat.. jalan yang terjal.. Rasul berdakwah hingga giginya patah.. dilempari batu.. dilempari kotoran.. diteror.. ancaman pembunuhan….. dakwah ini berat akhi.. dakwah ini bukan sebatas teori.. tapi pengalaman dan pengamalan… tak ada kata-kata `Jadilah..!’ maka hal itu akan terjadi.. yang ada `jadilah!’ lalu kau bergerak untuk menjadikannya.. maka hal itu akan terjadi.. itulah dakwah… ilmu yang kau jadikan ia menjadi…

Akhi.. jika saudaramu selalu menangis tiap hari..
Bolehkah mereka meminta sedikit bantuanmu..? meminjam bahumu..? berkumpul dan berjuang bersama-sama…?
Agar mereka dapat menyimpan beberapa butir tangisnya.. untuk berterima kasih padamu..
Juga untuk tangis haru saat mereka bermunajat kepada Allah dalam sepertiga malamnya..
“Yaa Allah.. Terimakasih sudah memberi saudara seperjuangan kepadaku.. demi tegaknya Perintah dan laranganMu… Kuatkanlah ikatan kami…”

“Yaa Allah, Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta kepada-Mu, bertemu dalam taat kepada-Mu, bersatu dalam da’wah kepada-Mu, berpadu dalam membela syariat-Mu.”

“Yaa Allah, kokohkanlah ikatannya, kekalkanlah cintanya, tunjukillah jalan-jalannya. Penuhilah hati-hati ini dengan cahaya-Mu yang tidak pernah pudar.”

“Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepada-Mu dan keindahan bertawakal kepada-Mu. Hidupkanlah hati kami dengan ma’rifat kepada-Mu. Matikanlah kami dalam keadaan syahid di jalan-Mu.”

“Sesungguhnya Engkaulah Sebaik-baik Pelindung dan Sebaik-baik Penolong. Yaa Allah, kabulkanlah. Yaa Allah, dan sampaikanlah salam sejahtera kepada junjungan kami, Muhammad SAW, kepada para keluarganya, dan kepada para sahabatnya, limpahkanlah keselamatan untuk mereka.”

Aamiin Allahumma aamiin.